300 Pelajar Kampanye Tolak Iklan Rokok di Sekolah

Seorang pelajar SMP mencopot spanduk rokok yang berada di sebuah warung di Jalan Sutan Syahrir, Padang, Sumatra Barat, Rabu (22/2). SMPN 20 Padang bersama LSM Ruandu Foundation menggelar aksi pencopotan spanduk rokok di sejumlah warung dan menggantinya dengan spanduk imbauan bahwa warung tersebut tidak menjual rokok untuk pelajar. (Foto: Antara)/Iggoy el Fitra

Arah -  Ketua Yayasan Lentera Anak Lisda Sundari mengatakan terdapat lima perusahaan rokok raksasa yang sengaja menempatkan iklan di sekitar sekolah dengan tujuan memengaruhi anak-anak sekolah untuk merokok.

"Bukan suatu kebetulan bila iklan rokok banyak ditemui di sekitar sekolah. Tujuannya agar anak-anak melihat iklan rokok setiap hari saat pergi dan pulang sekolah," kata Lisda di Jakarta, Sabtu (25/2/2107).

Lima perusahaan rokok raksasa yang menempatkan iklan rokok di sekitar sekolah itu adalah HM Sampoerna, PT Djarum, Gudang Garam, BAT dan Nojorono.

Lisda mengatakan semakin sering anak melihat iklan rokok dan memiliki kesan bahwa rokok adalah sesuatu yang baik dan biasa, mereka akan semakin mudah terdorong untuk mencoba merokok.

"Hasil studi Komnas Perlindungan Anak dan Uhamka pada 2007 menyatakan 46,3 persen anak mengaku terpengaruh merokok karena melihat iklan rokok dan 86,7 persen mengaku melihat rokok di media luar ruang," tuturnya.

Lentera Anak bekerjasama dengan dinas pendidikan dan organisasi perlindungan anak di lima kota, yaitu Padang, Mataram, Bekasi, Tangerang Selatan dan Kabupaten Bogor, memberikan pendampingan terhadap 90 sekolah.

Tujuan pendampingan tersebut adalah memberikan penguatan kepada sekolah untuk dapat menggandeng masyarakat sekitar dalam upaya melindungi anak-anak usia sekolah dari pengaruh iklan rokok.

Salah satu hasil pendampingan itu adalah aksi para siswa dari sekolah binaan untuk menurunkan spanduk reklame rokok di warung-warung sekitar sekolah. Reklame-reklame itu juga disinyalir ilegal karena tidak ada cap dari dinas terkait yang menyatakan membayar pajak.

Pada Sabtu pagi, 300 pelajar dari 30 sekolah di Bekasi, Tangerang Selatan dan Kabupaten Bogor juga melakukan aksi di depan Istana Merdeka dengan membawa spanduk reklame rokok yang mereka turunkan dari warung-warung sekitar sekolah.

Baca Juga: Selain 3310, Hape Jadul Ini Bikin Rindu, Mana yang Kamu Punya?
Seleksi Dewan Komisaris OJK Dinilai Proporsional

Mereka melakukan aksi teatrikal "Upacara Inisiasi Pengikut Serigala Berbulu Domba" yang menggambarkan tipu daya industri rokok untuk mengajak anak-anak menjadi perokok pemula.

Sekolah dari Bekasi yang mengikuti aksi tersebut adalah SMP Negeri 1, SMP Negeri 4, SMP Negeri 6, SMP Negeri 7, SMP Negeri 17, SMP Negeri 23, SMP Marsudirini, SMA Negeri 16, SMA Negeri 4 dan SMA Marsudirini.

Sekolah dari Tangerang Selatan yang mengikuti aksi adalah SMP Negeri 2, SMP Negeri 10, SMP PGRI 1 Ciputat, SMP Informatika Ciputat, SMA Negeri 1, SMA Negeri 4, SMA Negeri 8, SMA Triguna Utama, SMK Triguna Utama dan SMK Negeri 1.

Sekolah dari Kabupaten Bogor yang mengikuti aksi adalah SMP Negeri 1 Cibinong, SMP Negeri 1 Bojonggede, SMP Negeri 2 Dramaga, SMP Negeri 2 Cibinong, SMP Al Basyariah, SMA Negeri 1 Cibinong, SMA Negeri 2 Cibinong, SMA Negeri 1 Dramaga, SMK Negeri 1 Cibinong dan SMK Al Basyariah.

Berita Terkait

Hasil Survei: Elektabiltas Ahok-Djarot Melambung Pasca Debat Hasil Survei: Elektabiltas Ahok-Djarot Melambung Pasca Debat
Rizieq Minta BIN Berhenti Memata-matai Ulama Rizieq Minta BIN Berhenti Memata-matai Ulama
Perang Berlanjut, Sukmawati Ogah Tanggapi Ajakan Mediasi Rizieq Perang Berlanjut, Sukmawati Ogah Tanggapi Ajakan Mediasi Rizieq

#Jakarta #anak sekolah #kesehatan

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar