Dahsyat! China Naikkan Anggaran Pertahanan Jadi Rp2.000 Triliun

Polisi Tiongkok/foter/china patrol

Arah -  Anggaran pertahanan China akan naik tujuh persen pada tahun ini, menjadi 151,43 milyar dolar AS atau lebih dari Rp2.000 trilyun, kata kantor berita negara itu pada Senin.

Kenaikan anggaran tersebut, yang dipantau dengan seksama oleh negara dunia untuk mengetahui niat strategis China, adalah yang terkecil dalam satu dasawarsa belakangan, di tengah pelambatan pertumbuhan ekonomi.

Pada tahun ini, pemerintah China hanya membidik pertumbuhan ekonomi sebesar 6,5 persen.

Juru bicara parlemen China, Yu Ying, pada Sabtu mengatakan bahwa belanja militer pada tahun ini akan naik tujuh persen atau setara dengan 1,3 persen dari produk domestik bruto negara tersebut.

Baca Juga: OJK Cabut Izin Royal Bank of Scotland
Digeledah KPK, Bea Cukai: Terkait Penyelidikan Patrialis Akbar




Namun, sehari kemudian, Kementerian Keuangan tidak menuliskan angka belanja militer dalam sebuah laporan untuk rapat tahunan parlemen.

Kenaikan anggaran pertahanan China baru terungkap oleh laporan dari kantor berita negara Xinhua pada Senin, dengan mengutip sumber tanpa nama dari Kementerian Kauangan.

Anggaran itu akan digunakan "sebagian besar untuk mendukung reformasi yang lebih luas terhadap militer dan pertahanan nasional", kata sumber tersebut tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Kenaikan anggaran pertahanan sebesar 7,6 persen pada tahun lalu merupakan yang terendah dalam enam tahun dan menjadi pertumbuhan satu digit pertama sejak 2010.

Sebelumnya, selama hampir dua dasawarsa, belanja militer China selalu naik dua digit setiap tahunnya.

China berulang kali menyatakan telah terbuka dalam hal belanja militer, namun hingga saat ini belum jelas kenapa Kementerian Keuangan sempat merahasiakan angkanya Ahad lalu. Huang Shouhong, direktur badan statistik negara, kepada wartawan mengatakan bahwa "tidak ada yang rahasia dalam hal ini", Dalam beberapa tahun belakangan, penambahan kekuatan militer di China telah menyebar kekhawatiran di kawasan Asia, terutama dari sikap yang semakin agresif dalam sengketa wilayah di Laut China Selatan dan Timur.

Meski hanya naik tujuh persen, belanja pertahanan China hanya setara dengan seperempat belanja yang sama oleh Amerika Serikat. Meski demikian, banyak pengamat menduga Beijing mengeluarkan uang lebih besar dari yang dilaporkan.

Pada 2015, Presiden Xi Jinping menyatakan akan mengurangi personil militer sebanyak 300.000 orang.

Sementara itu, pemerintah Amerika Serikat mengusulkan kenaikan belanja militer sebesar 10 persen menjadi 603 dolar AS.

Berita Terkait

Sebut Mao 'Setan' Pejabat Tiongkok Dipecat Sebut Mao 'Setan' Pejabat Tiongkok Dipecat
Ekonomi Sulit, Tiongkok Persulit Tenaga Kerja Asing Ekonomi Sulit, Tiongkok Persulit Tenaga Kerja Asing
Akan ke China, Raja Salman 'Tersandung' Masalah Makanan Halal Akan ke China, Raja Salman 'Tersandung' Masalah Makanan Halal

#Jakarta #China (RRC) #Tiongkok #Militer #anggaran negara

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar