Menag: Agama Digunakan untuk Hal Promotif Bukan Konfrontatif

Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menyampaikan keterangan kepada awak media seusai melakukan pertemuan di KPK, Jakarta, Senin (6/2).(ANTARA FOTO/M Agung Rajasa/ama/17)

Arah -  Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin menyampaikan imbauannya agar masyarakat menjalankan ajaran agama masing-masing dengan sifat promotif untuk menebar kebaikan bagi sesama.

"Mengimbau semua pihak untuk bagaimana Pilkada tidak dikotori atau dicemari dengan hal-hal yang justru menimbulkan konflik di antara kita dengan alasan agama. Jadi, agama harus digunakan untuk hal-hal yang sifatnya promotif, bukan konfrontatif," katanya, usai mendampingi panitia seleksi Badan Pelaksana dan Dewan Pengawas Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) bertemu Presiden Joko Widodo (Jokowi), di Jakarta, Senin.

Lukman menyampaikan hal itu terkait spanduk ancaman menolak shalat jenazah bagi masyarakat yang memilih calon gubernur yang menjadi tersangka penodaan agama terkait Pemilihan Umum Kepala Daerah (Pilkada) Daerah Khusus Ibu Kota (DKI) Jakarta 2017.

Ia mengatakan, agama sudah sepatutnya dibahasakan untuk berdakwah, menyebarkan ajakan kebaikan dan mengayomi masyarakat.

"Kita memiliki kewajiban yang sama, bagaimana untuk menjaga kesucian rumah ibadah itu. Tidak justru menjadikan rumah ibadah sebagai pemicu munculnya konflik, pemicu munculnya peselisihan di antara sesama kita," kata Lukman.

Baca Juga: Naik Angkot, Dedi Tinjau Langsung Jalan Ambles di Purwakarta
Sambut Djarot, Ustad Ini Doakan Ahok Menang Pilkada

Mengutip antara, Menag juga meminta masyarakat untuk dapat menempatkan agama sesuai ajaran dan tidak menyalahgunakan pemahaman yang dapat memicu konflik.

Sementara itu, Ketua Dewan Pertimbangan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Din Syamsudin mengingatkan bahwa hukum pengurusan jenazah mulai dari pengafanan, shalat jenazah hingga penguburan merupakan fardu kifayah.

Fardu kifayah adalah status hukum dari sebuah aktivitas dalam Islam yang wajib dilakukan, namun bila sudah dilakukan oleh muslim yang lain, maka kewajiban ini gugur.

Shalat jenazah, menurut dia, dapat dilakukan minimal oleh anggota keluarga muslim.

"Kalau ada yang tidak bersedia karena alasan-alasan tertentu, ya silakan saja, fardu kifayah. Kan pasti ada umat Islam lain yang berkesempatan, paling tidak keluarga terdekat," demkikian Din Syamsudin.

Berita Terkait

Beredar Viral, Video Aksi 112 ini Bikin Menteri Agama Terharu Beredar Viral, Video Aksi 112 ini Bikin Menteri Agama Terharu
Menag: Waspada Sisi Negatif Zaman Globalisasi Menag: Waspada Sisi Negatif Zaman Globalisasi
Menteri Agama: Polisi Tidak Urusi Khutbah Jumat Menteri Agama: Polisi Tidak Urusi Khutbah Jumat

#Jakarta #Menteri Agama #Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin #Toleransi #Toleransi Agama

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar