KPK Periksa Pengacara Farhat Abbas Terkait Kasus Korupsi e-KTP

Pengacara Farhat Abbas (tengah) tiba untuk menjalani pemeriksaan di Gedung KPK, Jakarta, Rabu (26/4). Farhat Abbas diperiksa sebagai saksi kasus pemberian keterangan tidak benar sidang korupsi KTP Elektronik dengan tersangka Miryam S Haryani. (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

Arah - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan memeriksa pengacara Farhat Abbas dalam penyidikan merintangi proses penyidikan, persidangan, dan memberikan keterangan tidak benar pada persidangan KTP-e.

"Yang bersangkutan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Markus Nari," kata Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Jakarta, Jumat (18/8).

Sebelumnya, KPK telah memeriksa pengacara Elza Syarief sebagai saksi juga untuk tersangka Markus Nari dalam kasus yang sama pada Jumat (11/8) lalu.

Elza mengaku tidak mengenal dengan Markus Nari.

"Ya saya terus terang sama Andi Narogong tidak kenal, Markus Nari tidak kenal. Jangan kan kenal, lihat mukanya saja saya tidak tahu. Ya saya tidak tahu, saya memberikan kesaksian apa lagi?," kata Elza di gedung KPK, Jakarta, Jumat (11/8).

Baca Juga: Kapolri: Tim Penyidik akan Periksa Rizieq di Arab Saudi
Polisi Selidiki Penembakan di Area Freeport

Seperti diketahui, Farhat Abbas merupakan pengacara dari Elza Syarief.

Selain itu, KPK tengah mendalami soal pertemuan antara pengacara Anton Taufik dengan Miryam S Haryani yang terjadi di kantor pengacara Elza Syarief.

KPK juga ingin mendalami lebih lanjut apakah dalam pertemuan itu ada hubungan sebab dan akibat dengan pencabutan Berita Acara Pemeriksaan (BAP) yang dilakukan Miryam di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta beberapa waktu lalu.

Terkait pengembangan penyidikan untuk tersangka Markus Nari, KPK sudah menemukan indikasi ada upaya dari pihak-pihak tertentu yang mencoba menghalangi penanganan kasus KTP-e dan juga kasus yang terkait dengan KTP-e itu.

KPK telah menetapkan anggota DPR RI dari Fraksi Partai Golkar Markus Nari sebagai tersangka dalam dua kasus terkait tindak pidana korupsi pengadaan paket penerapan Kartu Tanda Penduduk berbasis Nomor Induk Kependudukan secara nasional (KTP-e).

Pertama, Markus Nari diduga dengan sengaja mencegah, merintangi atau menggagalkan secara langsung atau tidak langsung pemeriksaan di sidang pengadilan dalam perkara tindak pidana korupsi pengadaan paket penerapan Kartu Tanda Penduduk berbasis nomor induk kependudukan secara nasional (KTP-e) tahun 2011-2012 pada Kementerian Dalam Negeri dengan terdakwa Irman dan Sugiharto di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.

Selain itu, Markus Nari juga diduga dengan sengaja mencegah, merintangi, atau menggagalkan secara langsung atau tidak langsung penyidikan dugaan tindak pidana korupsi terhadap tersangka Miryam S Haryani (MSH) dalam kasus indikasi memberikan keterangan tidak benar di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi pada persidangan kasus KTP-e.

KPK juga menetapkan Markus Nari sebagai tersangka dugaan tindak pidana korupsi pengadaan paket penerapan Kartu Tanda Penduduk berbasis Nomor Induk Kependudukan secara nasional (KTP-e) 2011-2013 pada Kemendagri.

Berita Terkait

Kasus e-KTP, Farhat Abbas: Ada Teror Kepada Elza Syarief Kasus e-KTP, Farhat Abbas: Ada Teror Kepada Elza Syarief
Kasus Korupsi E-KTP, MPR: Jangan Terlalu Banyak Digoreng Kasus Korupsi E-KTP, MPR: Jangan Terlalu Banyak Digoreng
Ditanya Kedekatan dengan Andi Narogong, Keponakan Setnov Bungkam Ditanya Kedekatan dengan Andi Narogong, Keponakan Setnov Bungkam

#Elza Syarif #E-KTP (KTP Elektronik) #Farhat Abbas #Korupsi e-KTP #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar