Dituding Mobilisasi Isu Kebangkitan PKI, PKS: Itu Amanat Presiden

Ketua Fraksi PKS di DPR, Jazuli Juwaini. (Foto: fraksidpr.pks.id)

Arah -  Politisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Jazuli Juwaini, menanggapi hasil survei Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) yang menyebut isu kebangkitan PKI sebagai hasil mobilisasi opini kekuatan politik tertentu, terutama pendukung Prabowo, yakni mesin politik PKS dan Partai Gerindra.

"Masalah PKI ini adalah masalah bangsa dan masalah kita bersama, maka harus menjadi perhatian kita bersama," ujar Juwaini, melalui pesan singkat, di Jakarta, Minggu.

Isu PKI, kata dia, masalah bersama, bahkan presiden pun turut mengeluarkan amanat agar PKI tidak bangkit kembali.

"Pak presiden nonton film G-30S/PKI, terus amanat pak presiden jangan sampai PKI bangkit lagi dan tragedi G-30S/PKI jangan sampai terulang. Memang Pak Jokowi (itu) PKS atau (Partai) Gerindra ?," kata dia.

Lembaga penelitian SMRC mengumumkan hasil survei terhadap 1.057 responden melalui wawancara tatap muka, dengan margin error 3,1 persen dan tingkat kepercayaan 95 persen.

Menurut SMRC, 86,8 persen responden atau hampir semua warga tidak setuju bahwa sekarang sedang terjadi kebangkitan PKI di Tanah Air.

Warga yang menyatakan setuju bahwa sekarang sedang terjadi kebangkitan PKI hanya 12,6 persen responden.

Sedangkan yang yakin kebangkitan PKI telah mengancam negara hanya sekitar lima persen dari populasi dewasa nasional.

Sejalan dengan itu, warga yang setuju dengan opini bahwa Jokowi adalah orang atau terkait dengan PKI hanya sebesar 5,1 persen. Sementara yang tak setuju 75,1 persen.

SMRC mencermati opini masyarakat tentang isu kebangkitan PKI cukup beririsan dengan pendukung Prabowo, dan dengan beberapa pendukung partai politik, terutama PKS dan Gerindra.

Baca Juga: Ketika Aksi Massa Semakin Dewasa
Impor Senjata Harus Melalui Kargo Bandara Militer

Selain itu, opini tentang kebangkitan PKI cenderung lebih banyak di kalangan muda, perkotaan, terpelajar, dan sejumlah daerah tertentu, terutama Banten, Sumatera, dan Jawa Barat.

Semua demografi ini beririsan dengan pendukung Prabowo. Harusnya yang lebih tahu bahwa sekarang sedang terjadi kebangkitan PKI lebih banyak di kalangan warga yang lebih senior sebab mereka lebih dekat masanya dengan masa PKI hadir di pentas politik nasional (1945-1966) dibanding warga yang lebih junior (produk masa reformasi).

Menurut SMRC, ini menunjukkan opini kebangkitan PKI di masyarakat tidak terjadi secara alamiah, melainkan hasil mobilisasi opini kekuatan politik tertentu, terutama pendukung Prabowo, mesin politik PKS dan Gerindra.

Bila keyakinan kebangkitan PKI itu alamiah maka keyakinan itu akan ditemukan secara proporsional di pendukung Prabowo maupun Jokowi, di PKS, Gerinda, dan partai-partai lain juga.

Gejala hasil mobilisasi itu juga terlihat pada warga yang cenderung punya akses ke media massa, terutama media sosial.

Di bagian lain, secara politik, isu kebangkitan PKI tidak penting karena tak dirasakan adanya oleh hampir semua warga.

Isu kebangkitan PKI yang ditujukan untuk memperlemah dukungan rakyat pada Jokowi, menurut SMRC, bukan pilihan isu stategis yang berpengaruh.

Berita Terkait

Donald Trump Suarakan Islam Radikal, Indonesia Tak Perlu Tersudut Donald Trump Suarakan Islam Radikal, Indonesia Tak Perlu Tersudut
Deddy Mizwar Klaim Gandeng Ahmad Syaikhu Maju Pilgub Jabar 2018 Deddy Mizwar Klaim Gandeng Ahmad Syaikhu Maju Pilgub Jabar 2018
Kapolri Nilai Sikap Radikal Bisa Positif, Jika... Kapolri Nilai Sikap Radikal Bisa Positif, Jika...

#PKS #Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC) #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar