Biro Perjalanan China Yakini Bahwa Bali Akan Segera Pulih

Pulau Dewata Bali (Shutterstock)

Arah -  Biro perjalanan wisata di China meyakini kunjungan wisatawan ke Bali segera pulih setelah sempat terpengaruh letusan Gunung Agung.

"Paling tidak, awal tahun depan kunjungan wisatawan China ke Bali sudah normal," kata General Manager Beijing Walk The World Travel Agency Co Ltd, Zhai Wen Dong.

Pihaknya tidak memberangkatkan wisatawan ke Bali bulan Desember ini karena masih khawatir dengan situasi di Bali terkait letusan Gunung Agung yang diikuti dengan penutupan Bandar Udara Internasional Ngurah Rai pada 27-28 November 2017.

"Kalau untuk libur Imlek tahun depan tidak ada pengaruh. Calon wisatawan yang beli paket Bali ke kami belum ada yang membatalkan," ujarnya.

Dalam satu tahun, biro perjalanan wisata yang berkantor pusat di Distrik Xicheng, Beijing, itu memberangkatkan 200 hingga 500 orang ke Pulau Dewata itu.

Baca Juga: 127 Kostum akan Tampil di Batam International Culture Carnival
Ingin Belanja Murah Saat di Singapura Ke Bugis Street Saja

Harga paket wisata Bali yang ditawarkannya pun relatif terjangkau bagi konsumen di Beijing, yakni 5.000 hingga 7.000 RMB (Rp10 juta hingga Rp14 juta) per orang selama lima malam, termasuk biaya penginapan dan tiket pesawat Beijing-Denpasar PP.

Menurut dia, harga paket wisata ke Bali sangat bersaing dengan paket wisata ke beberapa negara di Asia Tenggara. Bahkan harganya hampir sama dengan Thailand yang jaraknya dari Beijing relatif lebih dekat.

Sementara itu, Ketua Asosiasi Biro Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) Komite China, Hery Sudiarto, mengatakan bahwa paket wisata Imlek dari China ke Beijing masih belum terpengaruh oleh situasi di Bali.

"Bahkan sejumlah hotel di Bali dan maskapai penerbangan sudah banyak yang menerima DP (uang muka) dari BPW-BPW di China," katanya.

Liburan Tahun Baru Imlek sudah menjadi tradisi bagi masyarakat China, Hong Kong, Makau, dan Taiwan.

Untuk merayakan pergantian tahun tersebut, masyarakat China mengisinya dengan berbagai kegiatan hiburan, termasuk wisata bersama keluarga, selama hampir sebulan pada Februari.

Mulai akhir Januari 2018 pergerakan tarif tiket pesawat di China menunjukkan kenaikan yang signifikan.

"Kami berencana mengunjungi keluarga di Indonesia pada Imlek nanti," kata Lielee yang rencananya pulang ke Yogyakarta bersama suami dan kedua mertuanya yang berkewarganegaraan China itu.

Ia mengaku baru mendapatkan tiket pesawat Beijing-Jakarta PP seharga 4.500 RM (Rp9 juta) per orang.

"Yang dari Jakarta ke Yogya, saya belum beli. Demikian pula untuk liburan bersama keluarga ke Bali juga belum beli," ujar perempuan yang sudah dua tahun menikah dan tinggal di Beijing itu. 

Berita Terkait

Di Bali, Wisatawan Amerika Semakin Meningkat Di Bali, Wisatawan Amerika Semakin Meningkat
PVMBG: Gunung Agung Kembali Erupsi dengan Tekanan Sedang PVMBG: Gunung Agung Kembali Erupsi dengan Tekanan Sedang
Waspada, Gunung Agung Potensi Alami Erupsi Susulan Waspada, Gunung Agung Potensi Alami Erupsi Susulan

#pulau dewata Bali #Bali #Kunjungan Wisata #kunjungan wisatawan #Wisatawan #wisatawan asing #Wisatawan Tiongkok #wisata keluarga #Gunung Agung #Gunung Berapi #Info Hiburan #libur tahun baru #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar