Sejumlah Halte Transjakarta Mulai Pasarkan Kartu OK-Otrip

Petugas sarana dan prasarana Transjakarta membersihkan Halte Transjakarta Kampung Melayu, Jakarta, Jumat (26/5). Petugas merapikan Halte Transjakarta dari bekas ledakan bom yang menewaskan tiga personel kepolisian dan dua orang yang diduga pelaku pada Kamis (26/5). ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/ama/17

Arah -  PT Transportasi Jakarta (Transjakarta) mulai hari ini memasarkan Kartu One Karcis One Trip atau lebih dikenal dengan sebutan OK-Otrip di sejumlah halte Bus Transjakarta.

"Mulai hari ini, masyarakat sudah bisa membeli Kartu OK-Otrip di beberapa halte Transjakarta. Penjualan kartu itu disesuaikan dengan program OK-Otrip Pemerintah Provinsi DKI Jakarta," kata Direktur Utama PT Transjakarta Budi Kaliwono, di Jakarta, Jumat.

Dia menyebutkan halte-halte yang menjual Kartu OK-Otrip tersebut, antara lain Halte Grogol, Halte Enggano, Halte Lebak Bulus, Halte Penas Kalimalang, Halte Harmoni, Halte Kalideres, Halte Kampung Melayu, Halte Tanjung Priok, Halte Matraman, dan Halte Dukuh Atas 2.

Menurut dia, Kartu OK-Otrip memiliki saldo awal sebesar Rp20.000 yang ditawarkan dengan harga Rp40.000. Para pelanggan Transjakarta yang memanfaatkan Kartu OK-Otrip akan mendapatkan fasilitas tambahan dari program Pemprov DKI Jakarta.

"Untuk tahap awal uji coba program OK-Otrip, para penumpang yang menggunakan Kartu OK-OTrip itu gratis naik Transjakarta selama tiga jam setelah tap pertama. Ketentuan ini berlaku pada 13 koridor Transjakarta mulai 22 Desember 2017," ujar Budi.

Setelah itu, dia menuturkan, Transjakarta akan melaksanakan uji coba program One Karcis One Trip tersebut selama tiga bulan ke depan, terhitung mulai 15 Januari hingga 15 April 2018.

"Uji coba OK-Otrip itu kami lakukan dengan menggunakan 69 angkutan bus kecil pada empat trayek, yaitu Jelambar (Jakarta Barat), Warakas (Jakarta Utara), Duren Sawit (Jakarta Timur), dan Lebak Bulus (Jakarta Selatan)," ujar Budi.

Baca Juga: Presiden Akan Hadiri Peringatan Hari Ibu di Raja Ampat
Kemendikbud Revitalisasi Bahasa Daerah, Guna Cegah Kepunahan

Selama masa uji coba, dia mengungkapkan, para penumpang hanya perlu membayar Rp3.500 untuk satu tujuan perjalanan dari titik awal (origin) sampai ke titik tujuan (destination). Setelah masa uji coba OK-Otrip berakhir, maka tarif akan disesuaikan menjadi Rp5.000.

"Program OK-Otrip dapat mengurangi biaya transportasi yang mencapai 30 persen dari total pengeluaran masyarakat. Program ini juga diharapkan mampu memindahkan pengguna kendaraan pribadi ke transportasi umum, sehingga jumlah pengguna transportasi umum massal meningkat," kata Budi.

Program OK-Otrip merupakan sistem transportasi terintegrasi. Melalui program tersebut, masyarakat hanya perlu membayar satu kali dalam perjalanan dengan menggunakan sejumlah moda transportasi massal.

Berita Terkait

Ini Alasan Sandiaga Rahasiakan Lokasi  Rumah DP Rp0 Ini Alasan Sandiaga Rahasiakan Lokasi Rumah DP Rp0
Patrialis Akbar Terjaring OTT KPK? Ini Tanggapan MK Patrialis Akbar Terjaring OTT KPK? Ini Tanggapan MK
Rekonstruksi Perampokan Pulomas, Polisi Gelar 75 Adegan Rekonstruksi Perampokan Pulomas, Polisi Gelar 75 Adegan

#Jakarta #Pemprov Jakarta #Bus TransJakarta #gubernur jakarta #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar