Wapres Buka Perdagangan Bursa Efek 2018

Pengunjung menyaksikan layar pergerakan angka Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (11/11). IHSG ditutup melemah tajam 4,01% atau 218,34 poin ke level 5.231,97, dimana pelemahan IHSG terjadi karena ikut terseret pelemahan rupiah serta aksi profit taking mengingat penguatan indeks sudah cukup tinggi. (Foto: Antara/Muhammad Adimaja)

Arah - Wakil Presiden Jusuf Kalla membuka secara resmi perdagangan di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, pada Selasa pagi, mengawali sesi perdagangan 2018.

Tepat pukul 09.00 WIB wapres membuka perdagangan didampingi, di antaranya Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardoyo, Menteri Keuangan Sri Mulyani, Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution dan Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Wimboh Santoso serta Direktur Utama Bursa Efek Indonesia Tito Sulistio.

Dalam kesempatan tersebut, perdagangan bursa dibuka pada indeks 6.365. Sebelumnya dalam perdagangan Bursa Efek Indonesia pada 2017 ditutup dengan indeks level 6.355 oleh Presiden Joko Widodo yang mencatat rekor tertinggi penutupan saat ini.

Wakil Presiden dalam kesempatan tersebut mengatakan, kinerja pasar modal merupakan gambaran harapan dan kepercayaan terhadap perekonomian di Indonesia.

Baca Juga: Pertamina Resmi Kelola Blok Mahakam, Kaltim
KAI Dapat PSO Rp2,4Triliun Untuk 2018

Indonesia sendiri, menurut Wakil Presiden Jusuf Kalla, memiliki indikator-indikator perekonomian yang baik, meskipun belum mendorong lebih cepat pertumbuhan perekonomian dibandingkan negara lain.

Wakil Presiden optimistis pada 2018, perekonomian akan semakin membaik seiring dengan perbaikan harga-harga komoditas di dunia serta berbagai investasi infrastruktur yang telah dibangun pemerintah.

Wapres mengharapkan dengan indikator-indikator yang ada dan indeks saham yang terus meningkat maka harapan dan kepercayaan perekonomian juga semakin meningkat.

Wapres mengharapkan tidak hanya investasi masuk dalam pasar modal, namun investasi juga masuk secara langsung dalam ekonomi riil sehingga semakin menambah daya dorong perekonomian.

Wapres juga menegaskan bahwa pemerintah terus membangun infrastruktur guna semakin mendukung investasi dan mendorong perekonomian.

"Mari kita dorong investasi lebih naik lagi," kata Wapres.

Berita Terkait

JK: Golkar Hormati Proses Hukum Setya Novanto JK: Golkar Hormati Proses Hukum Setya Novanto
JK Tegaskan Tak akan Ikut Pilpres 2019 JK Tegaskan Tak akan Ikut Pilpres 2019
Pencemaran Nama Baik Jusuf Kalla, Demonstran Dipolisikan Pencemaran Nama Baik Jusuf Kalla, Demonstran Dipolisikan

#jusuf kalla #Wapres Jusuf Kalla #Bursa Efek Indonesia #Jakarta #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar