Awas! Makan Burger Ternyata Dapat Membuat Depresi Lho

Makan Burger dapat membuat depresi (shutterstock)

Arah - Mengapa makan burger dan biskuit bisa membuat seseorang mengalami depresi sedangkan mengonsumsi buah dan sayuran malah dapat menangkal kesedihan?

Para pria setengah baya yang makanan sehari-harinya dipenuhi dengan junk food-contohnya, daging yang diproses dan minuman bergula berisiko besar mengalami depresi, demikian sebuah penelitian terbaru dilansir DailyMail.

Namun, mereka yang makan banyak buah dan sayur malah bisa menangkal depresi.

Sebuah penelitian pada 2.000 pria menemukan makanan sehat dapat mengurangi risiko terbentuknya penyakit jiwa yang mempengaruhi satu per lima para pria dewasa di Inggris.

Selain itu, mengurangi berat dengan meningkatkan diet dan berolahraga lebih sering, dikaitkan dengan kasus depresi yang lebih sedikit.

Ahli gizi Anu Ruusunen dari Universitas Finlandia Timur mengatakan: "penelitian memperkuat hipotesis jika makanan sehat berpotensi tidak hanya menghalau depresi tapi juga mencegahnya."

Pasien yang mengalami depresi sering makan makanan tidak sehat dengan sedikit nutrisi, tapi belum jelas apakah diet terkait dengan risiko pada orang-orang yang sehat.

[baca_juga]

Penelitian baru menemukan mereka yang makan banyak sayur, buah, berries, biji-bijian, daging unggas, ikan dan keju rendah lemak lebih sedikit menderita gejala depresi dan memiliki risiko yang rendah selama 13 tahun setelahnya.

Peningkatan asupan folat yang ditemukan dalam sayuran, buah-buahan, berry, biji-bijian, daging dan hati juga memiliki pengaruh yang menguntungkan, bersamaan dengan konsumsi kopi yang banyak.

Dan partisipasi dalam tiga tahun program intervensi gaya hidup yang melibatkan kelompok yang terpisah dari 140 laki-laki paruh baya dan wanita meningkatkan skor depresi, mereka yang bertubuh ramping mengarah ke gejala yang lebih sedikit.

Makan junk food yang ditandai dengan makan banyak sosis, daging olahan, minuman manis, makanan penutup dan makanan ringan, makanan hasil olahan pabrik dan kentang panggang atau kentang yang sudah diolah dikaitkan dengan peningkatan kasus gangguan kebugaran.

Bertentangan dengan beberapa pengamatan sebelumnya, asupan vitamin B12, minum teh dan total asupan kafein tidak terkait dengan risiko depresi dalam penelitian ini.

Penelitian tersebut didasarkan pada penelitian berbasis populasi Kuopio Iskemik Faktor Risiko Penyakit Jantung dan semua peserta adalah pria Finlandia tengah baya atau lebih tua.

Diet mereka diukur dengan catatan makanan dan kuesioner frekuensi makanan, dan informasi tentang kasus-kasus depresi diperoleh dari National Hospital Discharge Register.

Depresi adalah salah satu tantangan kesehatan terkemuka di dunia dan dampaknya pada kesehatan masyarakat, ekonomi dan kualitas hidup yang sangat besar.

Tidak hanya pengobatan depresi, tetapi juga pencegahan depresi membutuhkan pendekatan baru. Diet dan faktor gaya hidup lainnya dapat menjadi salah satu kemungkinan.

Penelitian ini diterbitkan dalam Psikoterapi dan Psychosomatics, European Journal of Nutrition, Gizi Kesehatan Masyarakat dan Kedokteran diabetes.

Di Inggris, depresi menyentuh 19 persen orang dengan 21 persen perempuan melaporkan gejala dan 16 persen laki-laki. Tingkat tertinggi terjadi di antara mereka yang berusia antara 50 dan 54.

Berita Terkait

Bekerja Dari Rumah Ternyata Membuat Seseorang Lebih Gampang Stres Bekerja Dari Rumah Ternyata Membuat Seseorang Lebih Gampang Stres
Mengapa Menggaruk dan Menguap Bisa Menular? Ini Jawabannya Mengapa Menggaruk dan Menguap Bisa Menular? Ini Jawabannya
Benarkah Minum Kopi Terlalu Banyak Dapat Mempersulit Kehamilan? Benarkah Minum Kopi Terlalu Banyak Dapat Mempersulit Kehamilan?

#burger #kesehatan #Depresi #Stres #Fakta Baru #Penelitian #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar