Trump Ingin Diperiksa di Bawah Sumpah Terkait Rusia

Presiden AS Donald Trump .(foto/Reuters/Jonathan Ernst)

Arah -   Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengatakan bersedia diwawancarai di bawah sumpah oleh Penasihat Khusus Robert Mueller, yang sedang menyelidiki campur tangan Rusia dalam pemilihan umum AS pada 2016.

Saya sangat menantikannya, sebenarnya. Saya akan melakukannya di bawah sumpah," ujar Trump kepada wartawan di Gedung Putih, Rabu (24/1).

Trump membuat pernyataannya saat Gedung Putih dan sekutunya di Kongres telah meningkatkan serangan terhadap kredibilitas investigasi, dan Trump mengambil risiko saat akan menjawab pertanyaan.

Pengacara Trump telah berbicara dengan tim Mueller tentang wawancara, demikian penjelasan sumber yang mengetahui penyelidikan tersebut kepada kantor berita Reuters.

Saya ingin melakukannya sesegera mungkin," kata Trump.

Meski begitu, Trump mengatakan bahwa menetapkan tanggal tertentu untuk sebuah wawancara akan mempersoalkan pengacaranya dan berbagai urusan lain.

Saat ditanya wartawan apakah Mueller akan memperlakukannya secara adil, Trump menjawab, "Kita akan melihatnya."

Ty Cobb, pengacara yang bertanggung jawab untuk tanggapan Gedung Putih atas penyelidikan Mueller, mengatakan bahwa Trump berbicara dengan tergesa-gesa dan hanya bermaksud mengatakan bahwa bersedia bertemu dengan tim penasihat khusus tersebut, catat New York Times.

Dia siap untuk bertemu dengan mereka, tapi dia akan dipandu dengan saran dari penasihat pribadinya," ujar Cobb, seperti dikutip media tersebut.

Cobb mengatakan bahwa tim Mueller dan pengacara pribadi Trump sedang menyusun pengaturan untuk sebuah pertemuan.

Berbagai sumber mengatakan bahwa pejabat intelijen senior AS, termasuk Direktur Badan Intelijen AS (CIA) Mike Pompeo telah diinterogasi oleh tim penasihat khusus mengenai apakah Trump mencoba menghalangi keadilan dalam penyelidikan terhadap Rusia.

Baca Juga: JK Dianugerahi Doktor Hehormatan Sosiologi Agama
Hal Penting yang Perlu Diketahui Sebelum Memilih Ban Sport

Pertanyaan semacam itu merupakan indikasi lebih lanjut bahwa penyelidikan kriminal Mueller mengenai campur tangan Rusia dalam pemilihan umum dan kolusi potensial oleh kampanye Trump, termasuk dalam memeriksa tindakan presiden seputar penyelidikannya.

Dalam sambutannya kepada wartawan pada Rabu, Trump mengulangi pernyataan sebelumnya bahwa tidak ada kolusi antara kampanyenya dan Rusia serta menegaskan tidak ada tindakan dalam menghalangi apapun.

Kremlin juga membantah kesimpulan dari badan intelijen AS bahwa Rusia mencampuri kampanye pemilihan umum dengan peretasan dan propaganda untuk mencoba membalikkan pemungutan suara demi keinginan Trump.

Trump pada hari Rabu membantah laporan Washington Post bahwa tahun lalu dia meminta direktur FBI Andrew McCabe yang telah dipilihnya pada 2016, yang kabarnya membuat McCabe prihatin dengan pegawai negeri sipil yang diinterogasi mengenai kecenderungan politik mereka.

Saya kira tidak begitu. Saya tidak melakukannya. Saya tidak tahu apa masalahnya dengan itu, karena saya akan bertanya kepada Anda," kata Trump kepada wartawan.

Dalam wawancara tahun lalu dengan Pompeo, Direktur Intelijen Nasional Dan Coats dan Direktur Badan Keamanan Nasional Laksamana Mike Rogers, sumber mengatakan bahwa tim Mueller berfokus pada apakah Trump meminta mereka untuk berpihak pada James Comey, Direktur Investigasi Federal sampai Trump memecatnya pada Mei.

Comey mengatakan bahwa Trump memecatnya untuk mencoba mengacaukan penyelidikan agen tersebut di Rusia. Pemecatannya menyebabkan penunjukkan Mueller untuk mengambil alih penyelidikan FBI dan merupakan inti apakah Trump mungkin telah melakukan menghalangi keadilan.

Mueller juga meminta para pejabat jika Trump mencoba untuk menutup investigasi intelijen pada campur tangan pemilihan Rusia dan pada kontak antara pejabat Rusia yang berhubungan dengan pemerintahan Presiden Vladimir Putin serta rekan-rekan Trump atau kampanyenya, menurut sumber tersebut yang berbicara secara anonim.

Perwakilan CIA menolak berkomentar mengenai apakah Pompeo telah diwawancarai.

Lebih dari 20 personil Gedung Putih telah secara sukarela diwawancarai tim Mueller, demikian laporan Fox News, Rabu.

Wawancara FBI tidak biasa dilakukan di bawah sumpah, namun bahkan jika Trump tidak diwawancarai oleh tim Mueller di bawah sumpah, hal tersebut masih merupakan kejahatan baginya untuk berbohong kepada agen-agen federal, menurut Andrew Wright, seorang mahaguru di Fakultas Hukum Savannah dan mantan penasihat asosiasi untuk Presiden Barack Obama.

Hal tersebut merupakan tuduhan yang diajukan mantan Penasihat Keamanan Nasional Trump Michael Flynn dan mantan penasihat kampanye Trump George Papadopoulos yang keduanya mengaku bersalah.

Sumpah akan dilaksanakan jika Mueller mengeluarkan surat perintah pengadilan kepada Trump untuk memberi kesaksian di depan dewan juri ketimbang dengan wawancara pribadi, menurut Wright.

Pada 1998, tuduhan bahwa saat itu-Presiden Bill Clinton berbohong di bawah sumpah kepada dewan juri federal tentang perselingkuhannya dengan petugas magang Gedung Putih, Monica Lewinsky, menyebabkan pemecatannya oleh Dewan Perwakilan Rakyat AS. Clinton pada saat itu dibebastugaskan.

Berita Terkait

Donald Trump Berencana Mencabut Sanksi Bagi Rusia Donald Trump Berencana Mencabut Sanksi Bagi Rusia
Trump 'Ngamuk' Dituding Berkomunikasi dengan Intelijen Rusia Trump 'Ngamuk' Dituding Berkomunikasi dengan Intelijen Rusia
Imbas Pemecatan Direktur FBI, Trump Akui Tengah Diselidiki Imbas Pemecatan Direktur FBI, Trump Akui Tengah Diselidiki

#amerika #Presiden Amerika Serikat Donald Trump #Rusia #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar