Cara Banten Lindungi Budaya Eskostis Badui Yang Wajib Lestari

Ratusan warga Badui meninggalkan Kantor Gubernur Banten usai mengikuti upacara Seba, di Pendopo Kantor Gubernur, di Serang, Minggu (3/5) setelah menginap semalam. Upacara tersebut merupakan tradisi tahunan warga Baduy sebagai bentuk ketaatan mereka kepada pemerintah. (ANTARA/ASEP FATHULRAHMAN)

Arah -  Kantor Bahasa Provinsi Banten telah mendokumentasikan budaya masyarakat Badui di pedalaman Kabupaten Lebak karena budaya mereka adalah bagian warisan nenek moyang yang mesti dilestarikan agar tidak punah.

Kami tahun lalu juga telah melakukan penelitian dan pengumpulan kosa kata budaya masyarakat Badui dan istilah-istilah kuliner Banten," kata Nondi Sopandi, staf Kantor Bahasa Provinsi Banten, di Lebak, Rabu.

Badui telah menjadikan ikon Kabupaten Lebak dan Provinsi Banten karena mereka konsisten mempertahankan adat budaya leluhurnya.

Di antara kekonsistenan mereka adalah tinggal di permukiman tanah hak ulayat di Desa Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, di mana jalan-jalannya tidak beraspal, tanpa jembatan beton, tanpa  listrik, tanpa layana kesehatan dan pendidikan modern. Selain itu, di sini juga tidak perabotan rumah dan elektronik.

Warga Badui Dalam malah terus mempertahankan pakaian putih-putih dengan ikat kepala atau lomar warna putih di Kampung Cibeo, Cikeusik, dan Cikawartana jika berpergian ke mana saja, termasuk keluar daerah.

Baca Juga: 4 Tempat Wisata Pangandaran Membuatmu Lebih Dekat dengan Alam
Jabar Siaga Satu Darurat Bencana

Mereka juga pantang menggunakan alas kaki saat bepergian, semuanya harus berjalan kaki. Warga Badui Dalam dilarang menggunakan kendaraan.

Begitu juga pertanian, warga Badui tidak menggunakan sawah dan peralatan bercocok tanam, melainkan dengan cara bercocok tanam di ladang, seperti menanam padi huma, palawija, dan hortikultura.

Keunikan mereka mendorong pemerintah Banten melestarikan sastra dan budaya Badui dengan merevitalisasinya agar budaya lokal tidak punah.

Kami juga melakukan revitalisasi sastra dan seni angklung buhun Badui dengan memberikan pelatihan kepada 100 pelajar SMA/SMK," kata Nondi.

Tahun ini Nondi dan timnya menggarap dokumentasi dan pengumpulan data kosa kata sunda Badui dan istilah-istilah kerajaan agar menjadi arsip nasional demi keberlangsungan bahasa tersebut.

Dokumentasi dan arsip itu agar tidak punah bagi generasi selanjutnya," katanya. "Apakah bahasa itu akan punah, namun jika ada dokumentasi maka tidak punah, termasuk penuturannya."

Berita Terkait

Batik dan Obat Masuk Angin Suku Baduy Ramaikan MTQ Banten Batik dan Obat Masuk Angin Suku Baduy Ramaikan MTQ Banten
Patut Dicontoh! Suku Baduy Lestarikan Budaya Gotong Royong Patut Dicontoh! Suku Baduy Lestarikan Budaya Gotong Royong
Masyarakat Baduy Dalam Rayakan 'Kawulu', Wisatawan Dilarang Masuk Masyarakat Baduy Dalam Rayakan 'Kawulu', Wisatawan Dilarang Masuk

#Banten #Baduy Luar #Baduy Dalam #Tenun Baduy #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar