London (ANTARA News) - UEFA membuka persidangan kedisiplinan atas Liverpool pada Kamis, sehari setelah pendukung mereka melempar botol ke bus tim Manchester City menjelang pertandingan leg pertama perempat final Liga Champions di Anfield.

Baca Juga: Liverpool Minta Maaf ke City Setelah Bus Dilempari Botol
Ibrahimovic Akui Gol Salto Ronaldo Lebih Hebat

Liverpool telah didakwa oleh badan sepak bola Eropa itu dengan menyalakan kembang api, melempar benda-benda, tindakan kerusakan dan gangguan kerumunan. Kasus ini akan ditangani oleh Badan Kontrol, Etika dan Disiplin UEFA pada 31 Mei.

Fans menyalakan kembang api merah dan menyanyikan lagu-lagu klub mereka sebelum pelatih City tiba dan kaleng bir atau setidaknya satu botol dilemparkan ke bus. Liverpool meminta maaf kepada Manchester City atas insiden tersebut, demikian Reuters.