Cinta Pada Pandangan Pertama Terjelaskan, Berikut Faktanya...

Ilustrasi cinta pada pandangan pertama (lifehack)

Arah - Jatuh cinta pada pandangan pertama ternyata memang ada. Jatuh cinta bisa terjadi pada detik kelima saat anda memandang si dia. Seperti dikutip dari Daily Mail, euforia yang timbul akan mirip seperti jika anda menggunakan kokain, kata para ilmuwan.

Begitu anda melihat seseorang yang sangat menarik, maka hal itu akan memicu proses kimia di otak.

Para peniliti yakin saat anda memandangi si dia, maka hal itu mempengaruhi fungsi-fungsi kognitif utama, seperti keadaan jiwa, metafora dan citra tentang tubuh.

Ilmuwan di Syracuse University melakukan penelitian yang mereka beri nama "The Neuroimaging of Love".

Penelitian itu menemukan bahwa cinta pada pandangan pertama berdampak sekaligus pada 12 bagian otak sehingga membentuk zat kimia yang memberi rasa nyaman seperti dopamin, adrenalin oksitosin, dan vasopression.

Profesor Stephanie Ortigue yang memimpin penelitian mengatakan bahwa temuan itu menimbulkan pertanyaan "Cinta itu dari hati atau otak?" Prof Ortigue mengatakan bahwa jawabannya cukup panjang.

"Aku memilih otak, tapi hati juga terkait karena konsep rumit tentang cinta dibentuk oleh proses bottom-up dan top-down dari otak ke jantung dan sebaliknya."

"Sebagai contoh, aktivasi di beberapa bagian otak dapat menimbulkan rangsangan ke jantung dan rasa gelisah tak menentu. Gejala yang kadang-kadang kita rasakan sebagai manisfestasi hati, bisa juga datang dari otak."

Baca Juga: Barang Ini Harus Rutin Diganti, Namun Jarang Dilakukan
Catat! Tips Bebas Stretch Marks Untuk Ibu Hamil

Para peneliti juga menemukan bahwa kadar faktor pertumbuhan saraf, atau NGF, juga meningkat. Kadar tersebut lebih tinggi secara signifikan pada pasangan yang baru jatuh cinta.

Molekul ini memainkan peran penting dalam chemistry sosial yang biasa disebut fenomena 'cinta pada pandangan pertama' . "Hasil ini meneguhkan bahwa cinta ternyata ada dasar ilmiahnya," kata Ortigue.

Temuan itu memiliki implikasi besar bagi ilmu saraf dan penelitian kesehatan jiwa karena ketika cinta tak hadir, yang timbul bisa stres emosional dan depresi.

Prof Ortigue berkata: "Dengan memahami mengapa mereka jatuh cinta atau patah hati, maka ada terapi baru yang bisa digunakan. "

Dengan mengidentifikasi bagian otak yang terangsang oleh cinta, dokter dan terapis dapat lebih memahami rasa sakit pasien soal asmara.

Penelitian ini juga menunjukkan berbagai bagian terpengaruh oleh jatuh cinta.

Misalnya, cinta antara ibu dan anak - dipicu oleh antara lain daerah otak tengah. Cinta penuh hasrat dipicu oleh bagian otak lainnya termasuk daerah asosiatif kognitif otak.

Prof Ortigue dan timnya bekerja sama dengan tim dari West Virginia University dan sebuah rumah sakit universitas di Swiss. Hasil studi diterbitkan dalam Journal of Sexual Medicine.

Berita Terkait

5 Bahasa Cinta Menurut Ahli Psikologi 5 Bahasa Cinta Menurut Ahli Psikologi
4 Penyebab Mengapa Wanita Lebih Gampang Kedinginan Dibanding Pria 4 Penyebab Mengapa Wanita Lebih Gampang Kedinginan Dibanding Pria
Punya Rasa Ingin Tahu yang Tinggi? Ternyata Banyak Manfaatnya Lho Punya Rasa Ingin Tahu yang Tinggi? Ternyata Banyak Manfaatnya Lho

#Kisah Cinta #jatuh cinta #Kasih Sayang #Fakta Baru #Fakta Unik #Fakta Menarik #Penelitian #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar