Kominfo: Kepercayaan Kepada Media Arus Utama Meningkat

Dirjen Aplikasi Informatika Kemenkominfo Samuel Abrijani Pangerapan (tengah) dalam konferensi pers usai pertemuan dengan Facebook (Foto: Arah.com/Shemi)

Arah -  Direktur Jenderal IKP (Informasi dan Komunikasi Publik) Kementerian Komunikasi dan Informatika R Niken Widiastuti mengatakan tingkat kepercayaan masyarakat kepada media arus utama mengalami peningkatan pada kurun 2017-2018.

Dalam pelatihan bertajuk "Trusted Media Summit 2018" di Jakarta, Sabtu, ia mengatakan di era digital saat ini ada pola komunikasi khusus dengan model 10:90.

"Artinya 10 persen orang memproduksi hoaks kemudian 90 persen sisanya tanpa disuruh ikut menyebarkan hoaks," kata Niken menambahkan.

Ia memaparkan data pengguna internet di Indonesia saat ini sekira 106 juta jiwa dari 262 juta jiwa penduduk aktif menggunakan internet.

"Bahkan pengguna gawai di Indonesia sekira 371 juta, artinya satu orang lebih bisa lebih dari satu gawai. Sekitar 142 persen lebih jumlah gawai dari total penduduk, artinya informasi beredar sangat cepat tanpa diundang menyerang semuanya pemilik gawai," katanya.

Dengan kondisi tersebut, banyak informasi yang diterima masyarakat termasuk berita-berita bohong atau hoaks. "Namun, dengan maraknya berita-berita bohong, tingkat kepercayaan masyarakat terhadap media arus utama terus meningkat. Begitu pun kepercayaan masyarakat kepada pemerintah," tutur Niken.

Baca Juga: BI: Keyakinan Konsumen Menguat di April 2018
KPK Tangkap Tangan Anggota DPR RI

Ia menambahkan kepercayaan masyarakat terhadap platform menurun dari minus 2 menjadi minus 5. "Jadi, marilah kita menyehatkan dunia maya seperti kita menyehatkan dunia nyata," kata Niken seperti dilansir Antaranews.

Kominfo, kata dia, telah memiliki platform "stop hoaks" dan siap berkolaborasi dengan semua pihak termasuk pelaku industri media dan masyarakat antihoaks termasuk platform "cekfakta.id". "Penanganan hoaks merupakan tanggung jawab bersama. Karena itu, Kominfo siap untuk berkolaborasi menangkal hoaks, demi menyehatkan dunia maya," ucap Niken.

Ia menuturkan pihaknya juga telah bekerja sama dengan beberapa lembaga seperti MUI, PGI, Walubi dan lainnya untuk menangkal berita-berita bohong.

"Kita sudah saatnya berkolaborasi, sebagai bentuk tanggung jawab bersama untuk menyehatkan dunia maya dengan tidak mudah menyebarkan berita-berita yang belum terverifikasi dengan tepat," kata Niken.

Kegiatan yang berlangsung selama dua hari itu diselenggarakan Aliansi Jurnalis Independen (AJI), Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI), Masyarakat Antifitnah Indonesia (Mafindo), Internews, dan Google News Initiative.

Berita Terkait

Waspada, Ini Ciri-ciri Berita Hoax Waspada, Ini Ciri-ciri Berita Hoax
Bukan Jakarta, Provinsi Ini Jadi yang Pertama Deklarasi Anti Hoax Bukan Jakarta, Provinsi Ini Jadi yang Pertama Deklarasi Anti Hoax
Marsha Timothy Terpilih Jadi Aktris Terbaik di Spanyol Marsha Timothy Terpilih Jadi Aktris Terbaik di Spanyol

#Kemenkominfo #Menteri Kominfo #Indonesia #Pengguna Ponsel #internet #Internet Aman #Dunia Maya #Aliansi Jurnalis Independen (AJI) #Berita Hoax #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar