Kominfo Deteksi Penyebaran 30 Berita Hoaks Selama 21-22 Mei 2019

Ilustrasi penyebaran hoaks (Setkab)

Arah - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) mencatat 30 berita bohong tersebar melalui 1.932 laman (URL) selama kericuhan terjadi di beberapa ruas jalan Jakarta pada 21-22 Mei 2019.

Informasi itu disampaikan Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan saat jumpa pers di Kementerian Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan, di Jakarta, Sabtu (25/5/2019).

Semuel menerangkan puluhan hoaks itu disebar lewat 450 akun media sosial Facebook, 151 akun Instagram, 784 Twitter, dan satu web LinkedIn. Dia mengatakan detail isi hoaks dapat dilihat di laman resmi Kominfo.

Pada kesempatan itu, Semuel mengimbau masyarakat untuk segera menghapus konten berita bohong di akun media sosialnya.

"Masyarakat yang sekarang menyebar hoax agar diturunkan karena penegakan hukum akan dijalankan," katanya.

Pemerintah membatasi akses media sosial dan aplikasi pengirim pesan pada 22 Mei, pukul 13.00 WIB, menyusul kericuhan yang terjadi di beberapa lokasi di Jakarta.

Baca Juga: ANP Law Firm Jadi Tim Hukum KPU Hadapi Sengketa Pemilu di MK
Serahkan 51 Bukti ke MK, BPN Siapkan Saksi Fakta dan Ahli

Pembatasan dilakukan guna mengendalikan serta mengantisipasi konten terindikasi hoaks dan ujaran kebencian yang disebar melalui dunia maya.

Sejak Sabtu siang, pembatasan tersebut resmi dicabut. Masyarakat dapat kembali mengakses media sosial dan aplikasi pengirim pesan dengan lancar sejak sekitar pukul 13.30 WIB.(ant)

Berita Terkait

Masa Tenang, Kemenkominfo Kendalikan Iklan Kampanye Politik Masa Tenang, Kemenkominfo Kendalikan Iklan Kampanye Politik
Berantas Hoax, Kemdikbud Canangkan Literasi Digital Berantas Hoax, Kemdikbud Canangkan Literasi Digital
Usai Pencoblosan Pemilu, Konten Hoaks Masih Banyak Usai Pencoblosan Pemilu, Konten Hoaks Masih Banyak

#berita hoaks #Kemenkominfo #Media Sosial #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar