Jemaah Haji Kloter Pertama Telah Tiba di Madinah

Dubes RI untuk Arab Saudi, Aguf Maftuh, menyambut kedatangan kedatangaan jemaah haji Indonesia kloter I, di selamat di Bandara Internasional Amir Muhammad bin Abdulaziz, Madinah, Sabtu (6/7) pagi. (Foto: MCH Kemenag)

Arah - Jemaah haji kloter pertama dari Embarkasi Surabaya (SUB 1) telah tiba dengan selamat di Bandara Internasional Amir Muhammad bin Abdulaziz, Madinah, Sabtu (6/7/2019) sekitar pukul 09.00 waktu setempat. Kloter yang berisikan 449 orang jemaah haji asal Magetan ini tiba lebih cepat dari jadwal semestinya yakni pukul 10.00 waktu Madinah.

Kedatangan jemaah haji perdana asal Indonesia itu disambut Duta Besar RI untuk Arab Saudi, Agus Maftuh, Kepala Daker Bandara Arsyad Hidayat, dan PPIH Arab Saudi lainnya. Agus Maftuh mengucapkan selamat datang kepada jemaah haji.

“Jangan sungkan untuk meminta bantuan karena kami adalah pelayanan panjenengan. Melayani jamaah haji adalah kehormatan untuk kami,” ujarnya.

Dari hasil pantauan tim Media Center Haji (MCH) Kemenenag, proses kedatangan jemaah haji berlangsung cukup cepat karena jemaah tidak perlu menunggu koper bagasi. Usai upacara penyambutan, mereka langsung diarahkan ke paviliun untuk menunggu bus yang akan mengantarkan jemaah ke hotel.

Berdasarkan data Siskohat, dari 449 jemaah asal Magetan, dua di antaranya memakai tongkat untuk berjalan dan 8 orang lainnya menggunakan kursi roda. Jemaah tertua adalah Sukinah yang telah berumur 93 tahun.

Para petugas menjalankan perannya masing-masing. Mereka bahu-membahu melayani seluruh jemaah yang datang. Ada yang membantu mengenakan masker adapula yang mendorong jemaah ke paviliun.

Baca Juga: Moeldoko: Rekonsiliasi Bukan Negosiasi
Sutopo Meninggal Dunia, Raisa Turut Berduka Cita

Salah satu jamaah haji asal Magetan, Siti Maesaroh (57) mengaku senang telah berada di Tanah Suci. Wanita paruh baya yang masih aktif sebagai Kepala Sekolah di salah satu SMP di Magetan ini berangkat ke tanah suci bersama suaminya setelah menunggu selama sembilan tahun.

“Alhamdulillah perjalanannya nyaman, saya tidak merasakan lelah,” katanya.

Usai proses imigrasi, para jemaah haji menaiki bus untuk diberangkatkan ke Hotel Ishraq Al-Bustan yang berada di sektor 3 tempat mereka menginap selama di Madinah.

Berita Terkait

Revisi UU PIHU Segera Disahkan, Ini Bedanya dengan UU Lama       Revisi UU PIHU Segera Disahkan, Ini Bedanya dengan UU Lama
 Hitung Ulang Biaya Umrah dan Haji Setelah Arab Pungut Pajak Hitung Ulang Biaya Umrah dan Haji Setelah Arab Pungut Pajak
Target Pembangunan Klinik Kesehatan Haji di Madinah Rampung Mei  Target Pembangunan Klinik Kesehatan Haji di Madinah Rampung Mei

#Ibadah Haji #Jemaah Haji #Kemenag #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar