Regulasi IMEI Tunggu Tanda Tangan 3 Menteri

Menteri Komunikasi dan Informasi (Kominfo) Rudiantara (Foto:Dok.Arah.com)

Arah -Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara mengatakan regulasi tentang International Mobile Equipment Identity (IMEI) sedang menunggu tanda tangan tiga menteri.

"Saya sudah siap, bahkan sudah mendapat surat dari Menko Polhukam. Tinggal tanda tangannya, harus bareng dengan Menteri Perindustrian dan Menteri Perdagangan," kata Rudiantara, di Jakarta, Selasa (8/10/2019).

Dia menjelaskan semakin cepat aturan tersebut selesai, semakin baik, karena berpotensi menyelamatkan pendapatan negara senilai triliunan rupiah. Sebelumnya, pemerintah menargetkan aturan mengenai IMEI ditandatangani pada Agustus.

Regulasi itu akan menggunakan Sistem Basis Data IMEI Nasional (Sibina) untuk mengidentifikasi keabsahan nomor IMEI yang beredar di dalam negeri.

Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (BRTI) meyakinkan sistem registrasi tersebut aman karena memiliki mekanisme yang jelas dan terlindungi enkripsi.

Baca Juga: Kontrol IMEI Ponsel untuk Lindungi Industri dan Konsumen
Android Diserang 'Zero-Day', Ponsel Ini Terkena Dampaknya

Pencatatan IMEI akan disertai dengan sejumlah data pendukung agar menghasilkan data yang unik, misalnya Mobile Station International Subscriber Directory Number (MSISDN) alias nomor ponsel.

Data pendamping tersebut berasal dari operator seluler dan dilindungi dengan enkripsi sehingga hanya pemilik data yang dapat membuka data tersebut. Operator seluler secara berkala akan memperbarui data itu dan mengirimnya ke Sibina.

Sementara itu, Ketua Asosiasi Ponsel Seluruh Indonesia (APSI) Hasan Aula menilai regulasi tentang IMEI akan berdampak pada iklim bisnis ponsel.

"Supaya kita menciptakan iklim investasi dan bisnis yang sehat," kata Hasan, di Jakarta, September lalu.

Berita Terkait

Ransonmware WannaCry Serang 12 Institusi di Tanah Air Ransonmware WannaCry Serang 12 Institusi di Tanah Air
Hasil Pertemuan, Pemerintah Usulkan Tarif Ojek Rp2.000 Per Km Hasil Pertemuan, Pemerintah Usulkan Tarif Ojek Rp2.000 Per Km
Ericsson Gelar Demo 5G, Kecepatannya Tembus 5,3 Gbps Ericsson Gelar Demo 5G, Kecepatannya Tembus 5,3 Gbps

#Rudiantara #Kemenkominfo #IMEI #Jakarta

Ingin informasi lebih, follow dan Like

Komentar